Jakarta, CNBC Indonesia – Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen mengatakan ia dan Wakil Perdana Menteri China He Lifeng sepakat untuk meluncurkan pertukaran mengenai pertumbuhan ekonomi yang “seimbang”, sebuah upaya untuk mengatasi kekhawatiran AS mengenai kelebihan kapasitas manufaktur China.

Setelah dua hari pembicaraan ekonomi di pusat ekspor Guangzhou di selatan Tiongkok, Yellen mengatakan dia dan He juga setuju untuk memulai sebuah forum untuk bekerja sama dalam upaya anti pencucian uang di sistem keuangan masing-masing.

AS

“Pertukaran tersebut akan memfasilitasi diskusi seputar ketidakseimbangan makroekonomi, termasuk kaitannya dengan kelebihan kapasitas, dan saya bermaksud menggunakan kesempatan ini untuk mengadvokasi kesetaraan bagi pekerja dan perusahaan Amerika,” kata Yellen dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada akhir pembicaraan pada Sabtu, seperti dikutip CNBC International, Senin (8/4/2024).

Dia menganggap diskusi selama empat setengah jam dengan He pada Sabtu (6/4/2024) sebagai sesuatu yang produktif dan jujur.

Menjelang kunjungan empat harinya ke China, prioritas utamanya adalah membujuk para pejabat Beijing untuk mengendalikan kelebihan kapasitas produksi kendaraan listrik (EV), panel surya, dan teknologi energi ramah lingkungan lainnya yang mengancam perusahaan-perusahaan pesaing di AS dan negara-negara lain.

Pemerintahan Biden menghadapi seruan yang semakin besar dari anggota parlemen AS untuk menaikkan tarif kendaraan listrik China guna melindungi produsen AS.

Media pemerintah China menolak argumen kelebihan kapasitas tersebut, dan menyebutnya sebagai “dalih” untuk kebijakan proteksionis AS dan “menyebarkan rasa takut.”

Kantor berita China Xinhua mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa diskusi antara He dan Yellen berlangsung “terus terang, pragmatis dan konstruktif.” Mereka membenarkan kedua pihak telah sepakat untuk membahas lebih lanjut pertumbuhan yang seimbang dan stabilitas keuangan.

Beijing juga menyatakan keprihatinan serius mengenai pembatasan ekonomi dan perdagangan AS terhadap China dan memberikan tanggapan penuh terhadap masalah kapasitas produksi selama perundingan tersebut, kata pernyataan itu.

Namun Xinhua mengkritik sikap Yellen pada Jumat malam, dengan mengatakan bahwa membicarakan “kelebihan kapasitas China” di sektor energi bersih menciptakan dalih bagi kebijakan proteksionis untuk melindungi perusahaan-perusahaan AS.

Dalam editorialnya pada hari Sabtu, Xinhua mengatakan bahwa menekan industri yang terkait dengan kendaraan China di Tiongkok tidak akan membantu AS mengembangkan industrinya. Xinhua menambahkan bahwa mereka berharap lebih banyak kemajuan dapat dicapai selama kunjungan Yellen untuk meruntuhkan hambatan  kerja sama yang saling menguntungkan.

Meskipun Departemen Keuangan tidak memperkirakan adanya perubahan besar dalam kebijakan China setelah kunjungan Yellen, para pejabat AS percaya bahwa penting untuk menjelaskan risiko ekonomi yang ditimbulkan oleh investasi berlebihan di beberapa sektor dan lemahnya permintaan konsumen terhadap Beijing dan mitra dagangnya.

Yellen mengatakan pada hari Jumat bahwa kunjungannya sebagian bertujuan untuk mempererat hubungan AS-China agar dapat menahan guncangan dan keadaan yang menantang.

Yellen akan melanjutkan diskusinya dengan para pejabat Tiongkok pada Senin di Beijing, di mana ia akan bertemu dengan para pejabat termasuk Perdana Menteri Li Qiang, Menteri Keuangan Lan Foan dan Gubernur Bank Rakyat China Pan Gongsheng.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Janet Yellen Tiba-Tiba Warning China, Ada Apa?


(mkh/mkh)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *