Jakarta, CNBC Indonesia – Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen memperingatkan bahwa pihaknya bermaksud untuk menjatuhkan sanksi baru kepada Iran dalam beberapa hari mendatang karena serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel.

Hal ini dapat mengurangi kapasitas Iran untuk mengekspor minyak.

“Sehubungan dengan sanksi, saya sepenuhnya berharap bahwa kami akan mengambil tindakan sanksi tambahan terhadap Iran dalam beberapa hari mendatang,” kata Yellen dalam konferensi pers di sela-sela pertemuan musim semi Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia di Washington, Selasa (16/4/2024).

“Kami tidak meninjau instrumen sanksi kami. Namun dalam diskusi yang saya lakukan, semua opsi untuk mengganggu pendanaan teroris terhadap Iran terus dibahas,” tambah Yellen, dilansir Reuters.

Dia mengatakan bahwa Departemen Keuangan dan Departemen Luar Negeri telah mengambil tindakan sebelumnya untuk menahan perilaku “destabilisasi” Iran dengan mengurangi kemampuannya untuk mengekspor minyak.

“Jelas, Iran terus mengekspor sejumlah minyak. Mungkin ada lebih banyak lagi yang bisa kami lakukan. Saya tidak ingin meninjau kembali aktivitas sanksi kami saat ini, namun yang pasti hal ini tetap menjadi fokus sebagai bidang yang mungkin bisa kami atasi.”

Seorang pejabat internal mengatakan Departemen Keuangan berupaya meminta bantuan dari China, mitra G7, dan pemasok global utama lainnya untuk mengikis kemampuan Iran untuk terus mengekspor minyak dan mendapatkan mikroelektronik yang dibutuhkan untuk drone yang digunakan untuk menyerang Israel dan menjualnya ke Rusia.

Pejabat itu mengatakan lonjakan harga minyak terutama didorong oleh ketidakpastian geopolitik, sanksi AS, dan mencatat bahwa sanksi di masa lalu tidak menyebabkan kenaikan harga minyak.

“Kami akan melakukan pembicaraan dengan semua pemasok utama di seluruh dunia. Termasuk negara-negara di G7; termasuk China. Semua negara ini harus berperan dalam membatasi kemampuan Iran untuk mendapatkan akses terhadap barang-barang yang mereka gunakan untuk membuat senjata,” katanya.

Dalam sambutannya, Yellen mengatakan serangan Iran terhadap Israel akhir pekan lalu dan pendanaannya terhadap kelompok militan di Gaza, Lebanon, Yaman, dan Irak mengancam stabilitas di Timur Tengah dan dapat menyebabkan dampak buruk pada perekonomian.

Amerika Serikat menggunakan sanksi keuangan untuk mengisolasi Iran dan mengganggu kemampuannya mendanai kelompok proksi dan mendukung perang Rusia di Ukraina, kata Yellen.

Departemen Keuangan telah menargetkan lebih dari 500 individu dan entitas yang terkait dengan terorisme dan pendanaan teroris oleh rezim Iran dan proksinya sejak dimulainya pemerintahan Biden pada Januari 2021.

Hal itu termasuk menargetkan program drone dan rudal Iran serta pendanaannya terhadap kelompok militan Palestina Hamas, Houthi di Yaman, Hizbullah di Lebanon, dan kelompok milisi Irak.

“Dari serangan akhir pekan ini hingga serangan Houthi di Laut Merah, tindakan Iran mengancam stabilitas kawasan dan dapat menyebabkan dampak buruk terhadap perekonomian,” kata Yellen tanpa memberikan rincian.

Eropa Turun Tangan

Senada, Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa (UE) Josep Borrell mengatakan bahwa Brussels mulai berupaya memperluas sanksi terhadap Iran setelah serangan Teheran terhadap Israel.

Berbicara setelah pertemuan darurat para menteri luar negeri Uni Eropa secara daring, Borrell mengatakan blok tersebut akan berupaya memperketat tindakan terhadap pasokan senjata Iran – termasuk drone – ke Rusia dan kelompok proksi di Timur Tengah.

“Beberapa negara anggota mengusulkan penerapan tindakan pembatasan yang diperluas terhadap Iran,” kata Borrell, dilansir AFP.

Diplomat utama UE itu mengatakan dia meminta pihaknya “memulai pekerjaan yang diperlukan terkait dengan sanksi tersebut.”

Adapun pertemuan mereka terjadi menjelang pertemuan puncak dua hari para pemimpin Uni Eropa di Brussels, di mana eskalasi berbahaya di Timur Tengah akan menjadi agenda utama.

Borrell mengatakan negara-negara Uni Eropa dengan tegas menegaskan kembali kecaman mereka atas serangan Iran dan mendukung hak pembelaan diri Israel.

“Kita harus menjauh dari tepi jurang,” kata Borrell.

Sebelumnya, UE telah menjatuhkan sanksi terhadap Iran karena memasok drone ke Rusia untuk perangnya di Ukraina dan mengancam akan menghukum Teheran jika negara tersebut memberikan rudal ke Moskow.

Borrell mengatakan beberapa negara anggota telah meningkatkan kemungkinan untuk menambahkan Garda Revolusi Iran ke dalam daftar hitam teroris UE, namun ia mencatat bahwa hal ini terlebih dahulu memerlukan keputusan hukum di negara anggota.

Iran pada Sabtu meluncurkan lebih dari 300 drone dan rudal terhadap Israel, serangan langsung pertama terhadap negara tersebut, sebagai pembalasan atas dugaan serangan udara Israel terhadap kompleks kedutaan besarnya di Damaskus April yang menewaskan perwira elit militernya.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka menembak jatuh hampir semua drone dan rudal, dan serangan tersebut tidak menimbulkan korban jiwa, namun situasi tersebut telah meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya peperangan terbuka di antara musuh lama.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Video: Iran Eksekusi Intel Mossad, Ini Informasi Rahasianya!


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *